Teks Bacaan Sholawat Mudhoriyah Arab Latin dan Terjemahannya

Sholawat Mudhoriyah - Kali ini kita akan membahas tentang sebuah sholawat yang memiliki banyak sekai khasiat bernama sholawat mudhoriyah. shalawat mudhariyah ini adalah karya Al Imam Al Bushiri yang terjenal sebagai pengarang qasidah burdah yang telah melegenda. beliau adalah  waliyullah dan ulama yang salih serta ahli dalam membuat syair. banyak sekali syair syair indah yang telah ia ciptakan.

Dinamakan Modhoriyah karena salah satu Datuk Nabi Muhammad SAW yang bernama Mudhor disebut dalam shalawat ini. bacaan shalawat ini sebenarnya cukuplah panjang karena memang terdiri dari bait bait syair khas Imam Bushiri. namun seperti kebanyakan sholawat, tentu saja khasiat dan manfaat shalawat mudhoriyah ini sangatlah besar, dan yang paling penting tentulah rahmat dan ridho dari ALLAH SWT akan kita dapatkan.

Dan untuk lebih jelasnya, berikut ini lafadz dan teks bacaan sholawat mudhoriyah dalam versi tulisan arab dan latin lengkap beserta arti/terjemahan bahasa indonesianya supaya mudah dipahami makna yang terkandung didalamnya . . .

sholawat mudhoriyah

Sholawat Mudhoriyah

Sholawat Mudhoriyah Versi Tulisan Arab

 بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْم
يَارَبِّ صَلِّ عَلَى الْمُخْتَارِمِنْ مُضَرِوَاْلأَنْبِيَاوَجَمِيْعِ الرُّسُلِ مَادُكِرُوْا
وَصَلِّ رَبِّ عَلَى الْهَادِي وَشِيْعَتِهِ وَصَحْبِهِ مَنْ لِطَيِّ الدِّيْنِ قَدْ نَشَرُوْا
وَجَاهَدُوْا مَعَهُ فِي اللهِ وَاجْتَهَدُوْا وَهَاجَرُوْاوَلَهُ اَوَوْاوَقَدْنَصَرُوْا
وَبَيَّنُواالْفَرْضَ وَالْمَسْنُوْنَ وَاعْتَصَبُوْا لِلهِ وَاعْتَصَمُوْابِاللهِ فَانْتَصَرُوْا
أَزْكَى صَلَاةٍ وَأَنْمَاهَاوَأَشْرَفَهَا يُعَطِّرُالْكَوْنَ رَيًّانَشْرِهَاالعَطِرُ
مَعْبُوْقَةً بِعَبِيْقِ الْمِسْكِ زَاكِيَةً مِنْ طِيْبِهَاأَرَجُ الرِّضْوَانِ يَنْتَشِرُ
عَدَّالْحَصَى وَالشَّرَى وَالرَّمْلِ يَتْبَعُهَا نَجْمُ السَّمَاوَنَبَاتُ اْلأَرْضِ وَالْمَدَرُ
وَعَدَّوَزْنِ مَثَاقِيْلِ الْجِبَالِ كَمَا يَلِيْهِ قَطْرُجَمِيْعِ الْمَاءِوَالْمَطَرُ
وَعَدَّمَاحَوَتِ الْأَشْجَارُمِنْ وَرَقٍ وَكُلِّ حَرْفٍ غَدَايُتْلَى وَيُسْتَطَرُ
وَالْوَحْشِ وَالطَّيْرِوَاْلأَسْمَاكِ مَعْ نَعَمٍ يَلِيْهِمُ الْجِنُّ وَاْلأَمْلَاكَ وَاْلبَشَرُ
 وَالدَّرُّوَالنَّمْلُ مَعْ جَمْعِ الْحُبُوْبِ كَدَا وَالشَّعْرُوَالصُّوْفُ وَاْلأَرْيَاشُ وَالْوَبَرُ
وَمَاأَحَاطَ بِهِ الْعِلْمُ الْمُحِيْطُ وَمَاجَرَى بِهِ الْقَلَمُ الْمَأْمُوْرُوَالْقَدَرُ
وَعَدَّنَعْمَائِكَ اللَّاتِي مَنَنْتَ بِهَاعَلَى الْخَلَائِقِ مُدْكَانُوْاوَمُدْحُشِرُوْا
وَعَدَّمِقْدَارِهِ السَّامِي الَّدِي شَرُفَتْ بِهِ النَّبِيُّوْنَ وَالأَمْلَاكُ وَافْتَخَرُوا
وَعَدَّمَاكَانَ فِي اْلأَكْوَانِ يَاسَنَدِي وَمَايَكُوْنُ إِلَى أَنْ تُبْعَثَ الصُّوَرُ
فِي كُلِّ طَرْفَةِ عَيْنٍ يَطْرِفُوْنَ بِهَاأَهْلُ السَّمَوَاتِ وَاْلأَرْضِيْنَ أَوْيَدَرُ
مِلْءَالسَّمَوَاتِ وَاْلأَرْضِيْنَ مَعَ جَبَلٍ وَالْفَرْشِ وَالْعَرْشِ وَالْكُرْسِي وَمَاحَصَرُوْا
مَاأَعْدَمَ اللهُ مَوْجُوْدًاوَأَوْجَدَمَعْ دُوْمًاصَلَاةًدَوَامًالَيْسَ تَنْحَصِرُ
تَسْتَغْرِقُ الْعَدَّمَعْ جَمْعِ الدُّهُوْرِكَمَا تُحِيْطُ بِالْحَدِّلاَتُبْقِيْ وَلاَتَدَرُ
لَاغَايَةً وَانْتِهَاءًيَاعَظِيْمُ لَهَاوَلَالَهَاأَمَدٌيُقْضَى فَيُعْتَبَرُ
وَعَدَّأَضَعَافِ مَاقَدْمَرَّمِنْ عَدَدٍمَعْ ضِعْفِ أَضْعَافِهِ يَامَنْ لَهُ الْقَدَرُ
كَمَاتُحِبُّ وَتَرْضَى سَيِّدِي وَكَمَاأَمَرْتَنَاأَنْ نُصَلِىَّ أَنْتَ مُقْتَدِرُ
مَعَ السَّلَامِ كَمَاقَدْمَرَّمِنْ عَدَدٍرَبِّي وَضَاعِفْهُمَاوَالْفَضْلُ مُنْتَشِرُ
وَكُلُّ دَلِكَ مَضْرُوْبٌ بِحَقِّكَ فِي أَنْفَاسِ خَلْقِكَ إِنْ قَلُّوْاوَإِنْ كَثُرُوْا
يَارَبِّ وَاغْفِرْلِقَارِيْهَاوَسَامِعِهَاوَالْمُسْلِمِيْنَ جَمِيْعًاأَيْنَمَاحَضَرُوْا
وَوَالِدِيْنَاوَأَهْلِيْنَاوَجِيْرَتِنَاوَكُلُّنَاسَيِّدِي لِلْعَفْوِمُفْتَقِرُ
وَقَدْأَتَيْتُ دُنُوْبًالَاعِدَادَلَهَالَكِنَّ عَفْوَكَ لَايُبْقِي وَلَايَدَرُ
وَالْهَمُّ عَنْ كُلِّ مَاأَبْغِيْهِ أَشْغَلَنِيْ وَقَدْأَتَى خَاضِعًاوَالْقَلْبُ مُنْكَسِرُ
أَرْجُوْكَ يَارَبِّ فِي الدَّارَيْنِ تَرْحَمُنَابِجَاهِ مَنْ فِي يَدَيْهِ سَبَّحَ الْحَجَرُ
يَارَبِّ أَعْظِمْ لَنَاأَجْرًاوَمَغْفِرَةً فَإِنَّ جُوْدَكَ بَحْرٌلَيْسَ يَنْحَصِرُ
وَاقْضِ دُيُوْنًالَهَااْلأَخْلَاقُ ضَائِقَةٌ وَفَرِّجِ الْكَرْبَ عَنَّاأَنْتَ مُقْتَدِرُ
وَكُنْ لَطِيْفًابِنَافِي كُلِّ نَازِلَةٍ لُطْفًاجَمِيْلًا بِهِ اْلأَهْوَالُ تَنْحَسِرُ
بِالْمُصْطَفَى الْمُجْتَبَى خَيْرِاْلأَنَامِ وَمَنْ جَلَالَةً نَزَلَتْ فِي مَدْحِهِ السُّوَرُ
ثُمَّ الصَّلَاةُ عَلَى الْمُخْتَارِمَاطَلَعَتْ شَمْسُ النَّهَارِوَمَاقَدْشَعْشَعَ اْلقَمَرُ
ثُمَّ الرِّضَاعَنْ أَبِى بَكْرٍخَلِيْفَتِهِ مَنْ قَامَ مِنْ بَعْدِهِ لِلَّدِيْنِ يَنْتَصِرُ
وَعَنْ أَبِيْ حَفْصٍ الْفَارُوْقِ صَاحِبِهِ مَنْ قَوْلُهُ الْفَصْلُ فِي أَحْكَامِهِ عُمَرُ
وَجُدْلِعُثْمَانَ دِيْ النُّورَيْنِ مَنْ كَمُلَتْ لَهُ الْمَحَاسِنُ فِي الدَّارَيْنِ وَالظَّفَرُ
كَدَاعَلِيٌ مَعَ ابْنَيْهِ وَأُمِّهِمَاأَهْلُ الْعَبَاءِ كَمَا قَدْجَاءَنَاالْخَبَرُ
كَدَاخَدِيْجَتُنَاالْكُبْرَى الَّتِي بَدَلَتْ أَمْوَالَهَالِرَسُوْلِ اللهِ يَنْتَصِرُ
وَاللطَّاهِرَاتُ نِسَاءُالْمُصْطَفَى وَكَدَابَنَاتُهُ وَبَنُوْهُ كُلَّمَادُكِرُوْا
سَعْدٌسَعِيْدُابْنُ عَوْفٍ طَلْحَةٌ وَأَبُوْ عُبَيْدَةً وَزُبَيْرٌسَادَةٌ غُرَرُ
وَحَمْزَةٌ وَكَدَاالْعَبَّاسُ سَيِّدُنَاوَنَجْلُهُ الْحَبْرُمَنْ زَالَتْ بِهِ الْغِيَرُ
وَاْلاَلُ وَالصَّحْبُ وَاْلأَتْبَاعُ قَاطِبَةً مَاجَنَّ لَيْلُ الدَّيَا جِيْ أَوْبَدَاالسَّحَرُ
مَعَ الرِّضَامِنْكَ فِيْ عَفْوٍوَعَافِيَةٍ وَحُسْنِ خَاتِمَةٍ إِنْ يَنْقَضِي الْعُمْرُ

Teks Latin dan Terjemahan Sholawat Mudhoriyah


Bismillahir-rahmanir-rahim

Ya rabbi shalli'alal-mukhtari min mudharin. Wal-anbiya wa jami'irusli madzu-kiru.

"Tuhanku,limpahkanlah rahmatMu untuk nabi pilihan dari suku Muhdar, juga untuk seluruh nabi dan rasul yang telah lalu."

Wa shalli rabbi'alal-hadi wa syi'atihi, Wa shabihi man lithayyid-dini qad nasyaru.

"Shalawat-Mu, wahai Tuhanku,atas nabi pembawa hidayah beserta seluruh pengikut dan shabatnya yang telah berjasa menyebarluaskan agama ini"

Wa jahadu ma'ahu fillahi waj-tahadu. Wa hajaru wa lahu awaw wa qad nasharu.

"Yang telah ikut berjihad dan berijtihad bersama beliau, juga yang ikut hijrah bersama Beliau, dan yang memberi tempat singgah serta memenangkan misi Beliau.'

Wa bayyanul-fardha wal-masnuna wa'tashabu. Lillahi wa'tashamu billahi fantasharu.

"Yang telah menerangkan hukum wajib dan sunah secara bersatu padu, berupaya tanpa pamrih, dan berpegang teguh pada agama Allah hingga mereka mendapatkan kemenangan."

Azka shalatin wa anmaha wa asyrafaha. Yu'athirul-kauna rayyan nasyrihal-'athiru.

"Yaitu shalawat-Mu yang suci sesuci-sucinya,sebanyak-banyaknya, dan semulia-mulianya, yang menebarkan harum semerbak di seluruh alam semesta".

Ma'buqatan bi'abiqil-miski zakiya-tan. Min thibiha arajur-ridwani yantasyiru.

"Keharuman yang bercampur dengan misik kesturi yang mahal, yang aromanya tersebar luaslah keridloan-Mu".

'Addal-hasha wats-tsara war-ramli yatba'uha. Najmus-sama wa nabatul-ardhi wal-madaru.

"Sebanyak jumlah batuan,pasir beserta debunya, juga sebanyak bintang gemintang dilangit, tanaman, dan kerikil di bumi".

Wa'adda wazni matsaqilil-jibali kama. Yalihi qathru jami'il-ma'i wal matharu.

"Dan sejumlah beratnya timbangan gunung-gunung, sejumlah seluruh tetesan air yang mengalir dan air hujan".

Wa'adda ma hawatil-asyjaru min waraqin. Wa kulli harfin ghada yutla wa yus-tatharu.

"Juga sejumlah dedaunan yang terdapat di pepohonan,sebanyak semua huruf yang terbaca oleh lisan dan tertulis oleh pena".

Wal-wahsyi wath-thairi wal-asmaki ma' na'amin. Yalihimul-jinnu wal-amlaku wal-basyaru.

"Sebanyak jenis dan jumlah biantang liar, burung-burung, ikan dan hewan ternak. Juga sejumlah jin, malaikat dan manusia".

Wadz-dzaru wan-namlu ma'jam'il hububi kadza. Wasy-sya'ru wash-shufu wal-arya-syu wal-wabaru.

"Sebanyak jumlah atom,semut dan semua jenis biji-bijian, juga sejumlah helai rambut manusia,hewan, dan bulu segala jenis binatang".

Wa ma ahatha bihil-ilmul-muhithu wa ma. Jara bihil-qalamul-ma'muru wal-qadaru.

"Seluas kandungan ilmu Allah tentang makhluk dan apa yang ditulis qalam (pena) yang memuat suratan takdir".

Wa'adda na'ma-ikal lati mananta biha. 'ALal-khala-iqi mudz kanu wa mudz husyiru.

"Sebanyak nikmat-nikmat-Mu, yang telah Engkau karuniakan kepada semua makhluk-Mu yang dahulu dan yang akan datang".

Wa 'adda miqdarihis-samil-ladzi syarufat. Bihin-nabiyyuna wal-amlaku wafta-kharu.

"Setinggi jumlah derajat yang di capai oleh masing-masing nabi dan malaikat yang mulia, dengan maqam tersebut".

Wa 'adda ma kanna fil-akwani ya sanadi. Wa ma yakunu ila an tub'atsash-shuwaru.

"Sebanyak apa yang pernah ada kemudian tiada di alam jagat raya, dan apa yang masih ada maupun yang akan ada sampai kiamat".

Fi kulli tharfati 'ainin yathrifuna biha. Ahlus-samawati wal-ardhina au yadzaru

"Sebanyak tiap kedipan mata yang di gerakan setiap penduduk langit dan bumi."

Mil-as-samawati wal-ardhina ma'a-jabalin. Wal-farsyi wal-'arsyi wal-kursiy wa ma hasharu.

"Sepenuh isi langit dan bumi, gunung dan hamparan, dan seluas arsy, kursy, dan semua yang terdapat di dalamnya."

Ma-a'damallahu maujuda wa auja-da ma'. Duman shalatan dawaman laisa tan hashiru

"Yang terus-menerus tiada henti selama Allah meniadakan yang ada dan mengadakan yang tiada, dengan berkelanjutan tanpa batas."

Tastaghriqul-'adda ma' jam'id-duhuri kama. Tuhithu bil-haddi la tubqi wa la tadzaru.

"Yang melampai batas tanpa hitungan, dan menembus seluruh zaman, yang terus berjalan menjangkau apapun tanpa menyisakan."

La ghayatan wantiha'an ya 'azhimu laha. Wa la laha amadun yuqdha fayu'tabaru

"Yang tak berujung, tak berpangkal dan tak kenal habis, wahai Dzat Yang Maha Agung, Yang tak mengenal batas waktu hingga tak bisa di kira-kira."

Wa 'adda adh'afi ma qad marra min 'adadin. Ma' dhi'fi adh'afihi ya man lahul-qadaru

"Sebanyak jumlah kelipatan jumlah yang telah tersebut, ditambah kelipatan dari kelipatan tersebut, Wahai Dzat Yang Maha Kuasa melakukan segala sesuatu."

Kama tuhibbu wa tardha sayyidi wa kama. Amartana an nushalliya anta muqtadiru

"Seperti yang Engkau sukai dan ridloi, seperti Shalawat yang Engkau perintahkan kepada kami, Engkaulah Yang Maha Kuasa."

Ma'as-salami kama qad marra min 'adadin. Rabbi wa dha'ifhuma wal-fardhlu muntasyiru.

"Beserta salam yang jumlahnya juga sebanyak bilangan di atas, ya Rabbi. Bahkan lipat gandakan nilai bilangan shalawat dan salam kami terus-menerus. Anugerah-Mu tak terbatas."

Wa kullu dzalika madhrubun bihaqqika fi. Anfasi khalqika in qallu wa in katsuru.

"Dan setiap shalawat serta salam tersebut di kalikan dengan jumlah seluruh napas makhluk-Mu, baik yang sedikit maupun yang banyak."

Ya Rabbi waghfir liqariha wa sami'iha. Wal-muslimina jami'an ainama hadharu.

"Dan,Tuhanku, hapuskanlah dosa-dosa orang yang membaca shalawat ini, juga yang mendengarnya dan semua muslimin dimanapun mereka berada."

Wa walidina wa ahlina wa jiritana. Wa kulluna sayyidi lil-afwi muftaqiru.

"Juga kedua orang tua kami,tetangga kami. Dan kami semua, oh Tuhan, sangat membutuhkan ampunan-Mu."

Wa qad ataitu dzunuban la 'idada laha. Lakinna 'afwaka la yubqi wa la yadzaru.

"Sungguh, aku telah melakukan dosa-dosa yang tak terhitung jumlahnya,namun luasnya ampunan-Mu dapat menghapuskan dosa-dosa tersebut sampai tak tersisa."

Wal-hammu 'an kulli ma abghihi asyghalani. Wa qad ata khadi'an wal-qalbu munkasiru.

"Kepayahan dalam usaha mencari apa yang kuharapkan telah menyita banyak waktuku, sekarang aku datang bersimpuh di hadapan-Mu dalam kehinaan."

Arjuka ya Rabbi fid-daraini tarhamuna. Bijahi man fi yadaihi sabbahal-hajaru.

"Tuhanku,aku memohon agar Engkau mengasihi kali didunia dan akhirat dengan kemuliaan orang yang batupun bertasbih di tangannya (Nabi Muhammad SAW)."

Ya Rabbi a'zhim lana ajran wa magh-firatan. Fa inna judaka bahrun laisa yanhashiru.

"Ya Tuhanku, besarkan dan limpahkan untuk kami pahala serta ampunan-Mu, karena kemurahan-Mu bagai lautan tak bertepi."

Waqdhi duyunan lahal-akhlaqu dha-iqatun. Wa farrijil-karba 'anna anta muqtadiru.

"Dan lunaskanlah hutang-hutang kami, yang membuat ruang gerak kami seakan menjadi sempit, dan bebaskan kami dari kesulitan yang menimpa kami, Engkau Maha kuasa."

Wa kun lathifan bina fi kulli nazilatin. Luthfan jamilan bihil-ahwalu tanhasiru.

"Dan kasihanilah kami pada setiap bencana yang melanda kami, karena dengan kasih-Mu segala yang menakutkan itu akan sirna."

Bil-mushthafal-mujtaba kahiril-anami waman. Jalalatam nazalat fi madhihis-suwaru.

"Dengan kemuliaan Al-Mushthafa Al-Mujtaba (Rasulullah), sebaik-baik manusia, yang telah turun ayat-ayat suci berisi pujian dan sanjungan terhadap Rasulullah."

Tsummash-shalatu 'alal-mukhtari ma thala'at. Syamsun-nahari wama qad sya'sya'al qamaru.

"Kemudian sebagai penutup,semoga kasih sayang-Mu selalu terlimpah untuk Al Mukhtar (Yang Terpilih,Rasulullah), selama matahari masih terbit dan rembulan masih memancarkan sinarnya."

Tsummar-ridha 'an abi bakrin khalifatihi. Man qama min ba'dihi liddini yantashiru.

"Kami memohon pula ridho-Mu untuk Khalifah Abu Bakar, yang telah berjasa mengemban misi agama ini setelah Beliau tiada hingga berhasil."

Wa 'an abi hafshil-faruqi shahibihi. Man qauluhul-fashlu fi ahkamihi 'umaru.

"Begitu pula untuk Abu Hafsh Al-Faruq Umar bin Khathab, orang yang perkataannya terkenal selalu benar dan yang tegas dalam berhukum."

Wa jud li 'utsmana dzin-nuraini man kamulat. Lahul-mahasinu fid-daraini wazh-zhafaru.


"Juga untuk Utsman bin Affan Dzun-Nurain (orang yg memiliki dua cahaya), yang memiliki kebaikan dan kemenangan sempurna dunia dan akhirat."

Kadza 'aliyyun ma'abnaihi wa ummihima. Ahlul-'aba'i kama qad ja'anal-khabaru

"Juga untuk Ali serta kedua putranya dan ibu kedua putranya (Sayidah Fatimah), mereka itu adalah Ahlul-Aba (keluarga dalam pelukan kasih sayang Nabi) sebagaimana di sebutkan dalam hadist."

Khadza khadijatunal-kubrallati badzalat. Amwalaha lirasulollahi yantashiru

"Begitu pula untuk Khodijah Al Kubra, wanita yang mengorbankan hartanya untuk dakwah Rasulullah hingga Beliau meraih kemenangan."

Wath-thahiratu nisa-ul-musthafa wa kadza. Banatuhu wa banuhu kullama dzukiru.

"Dan para wanita suci, istri-istri Nabi Al Musthafa, juga untuk putra dan putri beliau selama mereka dikenang."

Sa'dun sa'idubnu 'sufin thalhstun wa abu. 'Ubaidata wa zubairun sadatun ghuraru.

"Juga untuk para sahabat Nabi, Sa'ad bin Abi Waqas, Sa'id bin Jubair, Abdurahman bin Auf, Thalhah bin Ubaidillah, Abu Ubaidah bin Jarrah dan Zubair bin Awwam, pemimpin-pemimpin yang berwibawa."

Wa Hamzatun wa kadzal-'abbasu sayyiduna. Wanajluhul-habru man zalat bihil-ghiyaru

"Begitu juga untuk Hamzah dan Abbas beserta putranya (Abdullah bin Abbas), seorang ulama yang dapat menyelesaikan berbagai masalah sesulit apapun."

Wal-alu wash-shahbu wal-atba'u qathi-batan. Ma janna lailud-dayaji au badas-saharu

"Dan untuk keluarga, sahabat, dan pengikutnya selama malam masih beredar, atau selama fajar masih menyingsing."

Ma'ar-ridha minka fi 'afwin wa 'afiatin. Wa husni khatimatin in yanqadhil-'umru.

"(Semua itu) beserta keridhaan, ampunan serta kesejahteraan dari-Mu, dan semoga khusnul khatimah dapat tercapai menjelang ajal nanti."

Sekian artikel kali ini yang membahas tentang teks bacaan dan syair sholawat mudhoriyah karya Imam Bushiri. semoga ada manfaatnya bagi kita semua serta mampu diamalkan dengan baik dan istiqomah setiap harinya. wallahu a'lam.

Teks Bacaan Sholawat Dzolimin Daf'ul Bala'

Sholawat Dzolimin - Salah satu shalawat yang memiliki banyak sekali khasiat dan manfaat khususnya bagi agama islam adalah sholawat dzolimin atau biasa disebut dengan sholawat daf'ul bala'. shalawat ini memiliki banyak sekali keutamaan salah satunya adalah menolak bala', melemahkan musuh musuh islam dan membuat mereka kocar kacir.

Serta agar kita umat islam selalu dalam lindungan ALLAH SWT dan terhindar dari segala bentuk kejahatan dan kedholiman mereka. sholawat ini adalah salah satu shalawat yang diajarkan oleh para ulama salaf kita.

Sholawat dzalimin ini dinisbahkan kepada ulama besar Sayyidina al-Imam al-Habib Ahmad bin Umar al-Hinduan Ba'alawiy Radhiyallahu Anhu. Shalawat ini beliau catatkan dalam sebuah kitab yang beliau namakan al-Kawakib al-Mudhi’ah Fi Dzikr al-Shalah Ala Khair al-Bariyyah. syair dan bacaan sholawat daful balak ini juga populer di nusantara dan sering dibaca di masjid masjid dan musholla serta saat acara istighosah.

Baca Juga : Bacaan Sholawat Mudhoriyah

Dan langsung saja berikut ini lafadz dan teks bacaan sholawat dzolimin daf'ul bala' karya Habib Ahmad bin Umar Al Hinduan dalam versi tulisan arab dan latin lengkap beserta arti/terjemahan bahasa indonesianya . . .

sholawat dzolimin daful balak

Sholawat Dzolimin Daf'ul Balak


Shalawat Dzolimin Teks Arab


اللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، وَأَشْغِلِ الظَّالِمِينَ بِالظَّالِمِينَ

وَأَخْرِجْنَا مِنْ بَيْنِهِمْ سَالِمِينَ وَعلَى الِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِين

Shalawat Dzalimin Tulisan Latin


Allahumma sholli ala Sayyidina Muhammad, wa asyghiliz dholimin min dholimin, wa akhrijna min bayni min saalimin, wa ala’alihi wa sahbihi ajma’in

Arti Bahasa Indonesia Sholawat Dzolimin 


Ya Allah, berikanlah shalawat kepada pemimpin kami Nabi Muhammad, dan sibukkanlah orang-orang zhalim agar mendapat kejahatan dari orang zhalim lainnya, selamatkanlah kami dari kejahatan mereka. Dan berilanlah shalawat kepada seluruh keluarga dan para sahabat beliau.

Sekian mengenai teks dan bacaan sholawat Dzalimin atau Daf'ul Bala' kali ini. semoga bermanfaat dan menjadikan agama islam selalu terjaga dari kedzoliman musuh musuhnya. wallahu a'lam.

Teks Bacaan Sholawat Nuril Anwar dan Khasiatnya

Sholawat Nuril Anwar - Artikel kali ini akan membahas mengenai shalawat nuril anwar atau biasa disebut dengan shalawat badawiyah sughro karya Syeikh Ahmad Al Badawi. beliau adalah ulama besar dan wali qutub pada zamannya. tak diragukan lagi ketinggian ilmunya serta telah diakui diseluruh dunia bahkan hingga saat ini. Syaikh Ahmad Al-Badawiy sendiri nasabnya bersambung kepada Rasulullah SAW.

Ia telah menciptakan banyak sekali karya terutama bacaan sholawat dan salah satunya adalah sholawat nuril anwar ini. sebuah sholawat yang luar biasa yang sudah populer dimana-mana.

Lafadz shalawat ini pendek dan tidaklah panjang, namun khasiat dan manfaatnya sangatlah besar. kita tahu bahwa shalawat itu sendiri merupakan sebuah kebaikan dengan ganjaran pahala yang besar.

Dan khusus sholawat nuril anwar ini, dikatakan beberapa keutamaan bagi yang membaca dan mengamalkannya adalah jika dibaca setiap selesai shalat fardhu, maka akan terhindar dari segala marabahaya dan memperoleh rizki dengan mudah.

Jika dibaca 7 kali sebelum tidur, Insyaallah akan terhindar dari sihir yang dilakukan orang jahat serta jika dibaca 100 kali sehari semalam, akan memperoleh cahaya Ilahi, menolak bencana dan mendapat rizki lahir batin. luar biasa besar bukan khasiat yang didapatkan.

Baca Juga : Sholawat Dzolimin Daf'ul Bala'

So, langsung saja berikut ini lafadz/lirik teks bacaan sholawat nuril anwar dalam versi tulisan arab dan latin lengkap beserta arti/terjemahan bahasa indonesianya . . .

sholawat nuril anwar

Teks Bacaan Sholawat Nuril Anwar


Sholawat Nuril Anwar Tulisan Arab


اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى نُوْرِ اْلاَنْوَارِ وَسِرِّ اْلاَسْرَارِ وَتِرْيَاقِ اْلاَغْيَارِ وَمِفتَاحِ بَابِ الْيَسَارِ سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدِ نِالْمُخْتَارِ وَالِهِ اْلاَطْهَرِ وَاَصْحَابِهِ اْلاَخْيَارِ عَدَدَ نِعَمِ اللهِ وَاِفضَالِهِ

Sholawat Nuril Anwar Teks Latin


Allahumma shalli 'alaa nuuril anwaar.Wasirril asraari watiryaaqil aghyaar.Wamiftaahi baabil yasaari sayyidinaa wamaulaana Muhammadinil mukhtaar.wa aalihil ath-haari wa ash-haabihil akhyaar.‘Adada ni’amillaahi wa ifdhaalih.

Terjemahan Bahasa Indonesia Sholawat Nuril Anwar


“Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas cahaya di antara segala cahaya, rahasia di antara segala rahasia, penawar duka dan pembuka pintu kemudahan, Sayyidina Muhammad manusia pilihan, juga kepada keluarganya yang suci dan sahabatnya yang baik, sebanyak jumlah kenikmatan Allah dan karuniaNya.”

Itu tadi Teks Bacaan Sholawat Nuril Anwar dan Khasiatnya karangan Syaikh Ahmad Albadawi. semoga bermanfaat dan membuat kita semakin gemar bershalawat kepada Nabi Muhammad SAW. wallahu a'lam.

Rukun-Rukun Mandi Wajib dan Penjelasannya

Rukun Mandi Wajib - Mandi wajib adalah salah satu aktifitas yang masuk dalam BAB thaharah atau bersuci dalam islam yang wajib diketahui oleh kaum muslimin. mandi wajib sendiri bertujuan untuk membersihkan dan menghilangkan hadast besar. baik pria maupun wanita wajib hukumnya untuk melaksanakan mandi wajib jika mereka dalam keadaan berhadast besar.

Tata cara mandi wajib sendiri telah diatur dalam islam, mulai dari sebab sebab melakukan mandi, syarat sahnya, sunnah sunnahnya, hingga yang akan kita bahas kali ini yaitu fardhu dan rukun rukun mandi wajib/mandi besar. rukun mandi wajib sendiri hanya ada 2 saja sehingga proses dan tata cara mandi wajib/mandi junub tidaklah susah. namun alangkah baiknya dan lebih afdhol jika kita tetap menjaga sunnah sunnahnya seperti membaca basmallah dan berwudhu sebelum mandi, mengulang basuhan/siraman sebanyak tiga kali dan seterusnya.

Baca Juga : Teks Bacaan Sholawat Nuril Anwar dan Khasiatnya

Dan untuk lebih jelasnya, ini dia Rukun-Rukun Mandi Wajib yang baik dan benar lengkap beserta Penjelasannya. perlu diketahui tidak sah mandi wajib dalam rangka menghilangkan hadast besar jika seorang muslim tidak mengerjakan 2 rukun/fardhu dibawah ini . . .

rukun mandi wajib

Rukun Mandi Wajib


1. Niat


Yaitu berniat dan bermaksud menghilangkan hadast besar dan niat dilakukan pada awal/pertama kali membasuh atau menyiram anggota tubuh. Adapun lafadz bacaan niatnya adalah sebagai berikut :

نَوَيْتُ الْغَسْلَ لِرَفْعِ الحَْدَثِ الأَكْبَرِ فَرْضًا لله تَعَالَى

Teks Latin : Nawaitul ghusla lirof’il hadatsil akbari fardhon lillaahi ta’aalaa.

Artinya : Saya berniat mandi (wajib) untuk mengangkat hadats besar, fardhu karena Allah ta’ala.

2. Meratakan Air ke Seluruh Bagian Tubuh


Yakni mengalirkan air dan meratakannya ke seluruh anggota tubuh dan badan dengan sempurna yakni mulai ujung rambut hingga ujung kaki serta menyingkirkan segala penghalang pada kulit yang dapat menghalangi sampainya air hingga air menyeluruh ke seluruh tubuh. Jangan sampai ada sesuatu yang dapat menghalangi sampainya air pada kulit semisal kotoran yang ada di bawah kuku, cat dan lain sebagainya.

Sekian artikel mengenai BAB Rukun-Rukun Mandi Wajib dan Penjelasannya lengkap. dengan hanya menjalankan dua rukun dan fardhu diatas maka proses mandi besar/mandi junub anda telah selesai dan sah menurut syariat islam. wallahu a'lam.

Sebab-Sebab Mandi Wajib dan Penjelasannya

Sebab-Sebab Mandi Wajib - Islam mewajibkan kita untuk melakukan thaharah atau bersuci jika sedang dalam keadaan berhadast. hadast sendiri ada hadats kecil dan besar. cara untuk hadast kecil kita bisa menghilangkannya dengan berwudhu, sedangkan tata cara menghilangkan hadast besar adalah dengan mandi. dan hukum mandi bagi seorang muslim yang berhadast besar adalah wajib.

Mandi wajib sendiri oleh masyarakat umat islam biasa disebut mandi besar atau mandi junub. sama seperti kegiatan thoharoh/bersuci lainnya, mandi wajib juga memiliki tata cara yang telah siatur oleh syariat islam seperti fardhu/rukun-rukunnya, syarat sahnya, sunnah-sunnahnya, hingga hal hal atau sebab yang mewajibkan seseorang melaksanakan mandi wajib itu sendiri. dan kal ini akan fokus kita bahas mengena apa saja sebenarnya perkara dan sebab sebab yang mengharuskan muslim baik pria maupun wanitauntuk mandi wajib/mandi besar.

So, berikut ini 5 keadaan dan Sebab-Sebab Mandi Wajib dan Penjelasannya secara lengkap yang menjadi alasan bagi kita untuk harus melakukan mandi wajib/mandi junub. semuanya akan dibahas secara detail beserta penjelasan lengkapnya dibawah ini . . .

sebab sebab mandi wajib

Sebab Sebab Mandi Wajib


1. Karena Keluarnya Air Mani


Keluarnya air mani baik dari seorang laki-laki maupun perempuan, baik dengan sengaja seperti berhubungan badan/berjima', masturbasi/onani, dan lain-lain, atau tidak seperti jika keluarnya karena ihtilam (mimpi basah) dan lain-lain, baik sedikit keluarnya atau banyak.

Maka jika sudah keluar air mani itu dari zakar seorang pria atau sampai keluar dari bibir kemaluan seorang perempuan yang masih perawan atau jika sudah keluar ke batas kemaluan yang wajib dicebok ketika istinja’ (yang tampak dari kemaluan seorang wanita ketika jongkok) jika dia adalah seorang perempuan yang sudah tidak perawan, maka wajib atas mereka mandi untuk mengangkat hadats besarnya itu.

2. Karena Bertemunya Dua Kemaluan


Yakni bertemunya dua kemaluan pria dan wanita, jadi jika batas tersebut sudah masuk ke dalam kemaluan baik kemaluan seorang wanita atau dubur dari seorang pria maupun perempuan, maka wajib atas keduanya untuk mandi, bahkan walaupun kemaluan pria itu dimasukkan ke kemaluan seekor binatang na’udzu billah, maka wajib mandi atas laki-laki itu, baik hal itu dilakukan dengan sengaja atau tidak, sebentar atau lama, maka hal itu telah mewajibkan mandi baik yang memasukkan atau yang dimasukkan ke kemaluannya wajib atas keduanya mandi.

3. Karena Suci Dari Haid dan Nifas


Jika seorang wanita sudah suci dari haid maupun nifasnya, maka wajib mandi atas keduanya. sedangkan cara mengetahui seorang wanita telah suci atau belum dari haid atau nifasnya adalah dengan cara memasukkan sesuatu yang berwarna putih baik kapas, kain, tissue, dan lain-lain, ke dalam kemaluannya bagian bawah yaitu tempat masuknya zakar.

Jika dia dapati kain atau kapas itu dalam keadaan putih bersih seperti jika sesuatu tersebut dicampur dengan ludah berarti dia sudah suci dari haid atau nifasnya dan jika tidak karena masih ada warna keruh kuning dan lain-lain, berarti belum suci.

4. Karena Melahirkan


Diantara sebab-sebab seseorang wajib mandi adalah karena melahirkan, baik melahirkan anak sempurna atau keguguran walaupun hanya segumpal darah, baik dengan proses kelahiran biasa atau dengan cara operasi cesar, maka wajib atas wanita yang mengalaminya untuk mandi setelahnya, itupun jika setelah proses kelahiran tidak bersambung dengan keluarnya darah nifas. Dan jika bersambung dengan keluarnya darah nifas maka mandinya dijadikan satu dengan mandi suci dan nifas nanti.

5. Karena Kematian


Jika ada seorang muslim yang meninggal dunia bukan seorang yang mati syahid dunia akhirat dan juga bukan anak yang dilahirkan karena keguguran, maka wajib secara fardlu kifayah atas kaum muslimin yang mengetahuinya untuk memandikannya sebelum disholati dan dikuburkan.

Itu tadi artikel tentang Sebab-Sebab Mandi Wajib dan Penjelasannya. jika kita berada dalam situasi dan keadaan dari salah satu yang tersebut diatas, maka wajib dan harus bagi kita untuk segera bersuci dengan cara melakukan mandi wajib agar kita suci dari hadast besar. semoga kita semua selalu dijadikan muslim yang senantiasa menjaga kesucian dan bersih. wallahu a'lam.

Artikel Pilihan